Nahwu

JUMLAH ISMIYYAH KHABAR DARI JUMLAH FI’LIYYAH

JUMLAH ISMIYYAH
KHABAR DARI  JUMLAH FI’LIYYAH

 

a.       Apa pengertian Jumlah Ismiyyah ?

Suatu Jumlah (Kalimat) disebut Jumlah Ismiyyah apabila rangkaiannya minimal  terdiri dari Mubtada (subyek) dan Khabar (predikat). Secara sederhana dapat juga dikenali dari kata yang mengawalinya yaitu isim.

b.      Apa saja jenis khabar?

Khabar (predikat) dari Mubtada bisa berupa:

1.       Khabar Mufrad, khabar ini datang dari bentuk isim baik tunggal, dua maupun jamak. contohnya:
الوَلَدُ حَاضِرٌ
الطَّالِبَةُ حَاضِرَةٌ
الطَّالِبَانِ حَاضِرَانِ
الْمُدَرِّسُوْنَ حَاضِرُوْنَ
2.       Khabar Syibh Jumlah. Khabar ini datang dari rangkaian antara huruf jar dan isim majrur atau dharf dan madhruf. (bahasan ini belum dipelajari )
الوَلَدُ فىَ الْفَصْلِ(jar dan isim majrur)
الطَّالِبَةُ أَمَامَ الْفَصْلِ (dharf dan madhruf)


3.       Khabar Jumlah . khabar ini datang dari rangkaian kalimat. Apabila rangkainnya terdiri dari fiil dan fa’il , maka disebut khabar Jumlah fi’liyyah. Apabila rangkainnya mubtada dan khabar, maka khabar tersebut disebut khabar jumlah ismiyyah. (yang terakhir ini belum dipelajari di tingkat dasar 3)

Contoh khabar jumlah fi'liyyah :

الوَلَدُ حَضَرَ
الوَلَدُ يَـحْضُرُ
الطَّالِبَةُ تَحـْضُرُ
الطَّالِبَانِ يـَحْضُرَانِ
الْمُدَرِّسُوْنَ يَـحْضُرُوْنَ
 

Penjelasan

                                                                 I.      Pada empat contoh diatas, tampak bahwa kata   يحضر/  يحضران/ حضر/ يحضرون adalah fi’il dan berposisi sebagai khabar, oleh karena itu, setiap khabar mubtada berupa fi’il, khabar tersebut disebut khabar jumlah fi’liyyah.
                                                               II.      Fi’il yang menjadi khabar dari mubtada, bisa berupa fiil madhi atau fiil mudhari.
                                                             III.      Khabar harus menyesuaikan dengan mubtadanya dalam hal :
a.        Jumlah (mufrad, mutsanna, jamak)
b.      Jenis (mudzakkar dan muannats)
 
 
Latihan khabar Jumlah
 
وَالْمُطَلَّقَاتُ يَتَرَبَّصْنَ بِأَنْفُسِهِنَّ ثَلَاثَةَ قُرُوءٍ وَلَا يَحِلُّ لَهُنَّ أَنْ يَكْتُمْنَ مَا خَلَقَ اللَّهُ فِي أَرْحَامِهِنَّ إِنْ كُنَّ يُؤْمِنَّ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِر
تِلْكَ الرُّسُلُ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ مِنْهُمْ مَنْ كَلَّمَ اللَّهُ وَرَفَعَ بَعْضَهُمْ دَرَجَاتٍ
 
السُّيَّاحُ يُسَافِرُوْنَ اِلَى أَمْرِيْكَا وَالْمُوَظَّفُوْنَ يَزُوْرُوْنَ الْمَمْلَكَةَ             

البَنَاتُ يَتَعَلَّمْنَ الدُّرُوْسَ وَيُذَاكِرْنَهَا مَسَاءً

Add comment


Go to top