Nahwu

Pembagian Isim Ditinjau Dari Segi Jumlah Bilangannya

أَقْسَامُ الاِسْم
تَقْسِيْمُ الاِسْمِ بِالنَّظَرِ إِلَى عَدَدِه
(Pembagian Isim Ditinjau Dari Segi Jumlah Bilangannya)

 

1. Isim Mufrod adalah Isim yang jumlah bilangannya satu
Contoh:
    - كِتاَبٌ          : sebuah buku
    - مُؤْمِنٌ         : seorang mu'min
    - طَالِبَةٌ         : seorang mahasiswi

   
   

2. Isim Mutsanna adalah Isim yang jumlah bilangannya dua
Contoh:
    - كِتاَبانِ          : sebuah buku
    - مُؤْمِنَانِ         : seorang mu'min
    - طَالِبَتَانِ         : seorang mahasiswi

   
   

Cara pembentukan isim mutsanna
Dengan menambahkan huruf alif dan nun atau ya dan nun pada akhir isim mufrodnya.

مُفْرَدٌ + ان/ين اِسْمٌ

Contoh: - كِتَابٌ + ان : كِتَابَانِ
         - طَالِبَةٌ + ان : طَالِبَتَانِ       

     
     

3. Isim Jamak adalah Isim yang jumlah bilangannya lebih dari dua
Isim Jamak tebagi menjadi 3:
- Jamak Mudzakkar Salim
- Jamak Muannats Salim
- Jamak Taksir
A. Jamak Mudzakkar Salim
Jamak yang dibentuk dari isim mufrodnya yang digunakan untuk menunjukkan jenis laki-laki.

Contoh:

(Para laki-laki mukmin)
مُؤْمِنُوْنَ / مُؤْمِنِيْنَ
( Para laki-laki kafir)
كَافِرُوْنَ / كَافِرِيْنَ

Cara pembentukan isim jamak mudzakkar salim
Cara pembentukannya adalah dengan menambahahkan wawu dan nun atau ya dan nun pada akhir isim mufrodnya

مُفْرَدٌ + ون/ين اِسْمٌ

Contoh:

مُؤْمِنُوْنَ/مُؤْمِنِيْنَ
<=
مُؤْمِنٌ + ون/ين
كَافِرُوْنَ/كَافِرِيْنَ
<=
كَافِرٌ + ون/ين

B. Jamak Muannats Salim
Jamak yang dibentuk dari isim mufrodnya yang digunakan untuk menunjukkan jenis perempuan.
Contoh:

( Para perempuan mu’min)
مُؤْمِنَاتٌ
(Para perempuan kafir)
كَافِرَاتٌ

Cara pembentukan isim jamak muannats salim

مُفْرَد ٌ ( × ة ) + ات اِسْمٌ

Contoh:

مُؤْمِنَاتٌ
<=
مُؤْمِنٌ + ات
<=
مُؤْمِنَةٌ) × ة)
كَافِرَاتٌ
<=
كَافِرٌ + ات
<=
كَافِرَةٌ) × ة)

C. Jamak Taksir
Jamak yang berubah dari bentuk mufrodnya
Contoh:

رُسُلٌ
<=
رَسُوْلٌ
بُيُوْتٌ
<=
بَيْتٌ
كُتُبٌ
<=
كِتَابٌ
ُأسَاتِيْذ
<=
أُسْتَاذٌ

 untuk merubahmufrod menjadi jamak taksir tidak ada kaidah bakunya walupun ada wazan - wazannya, sehingga untuk bisa mengetahui jamaknya kita harus merujuk ke kamus atau bertanya kepada orang arab

Ketentuan  isim agar dapat dibentuk menjadi jamak mudzakkar salim:
1. Nama orang
Contoh:

مُحَمَّدُوْنَ/مُحَمَّدِيْنَ
<=
مُحَمَّدٌ
زَيْدُوْنَ/زَيْدِيْن
<=
زَيْدٌ


2. Sifat

a. فَاعِلٌ

Contoh:

كَاتِبٌ , نَاصِرٌ
b. مُفْعِلٌ

Contoh:

مُسْلِمٌ , مُفْسِدٌ
c. مُفْتَعِلٌ

Contoh:

مُجْتَهِدٌ , مُسْتَمِعٌ
d. مُفَاعِلٌ

Contoh:

مُنَافِقٌ , مُجَاهِدٌ
e. مَفْعُوْلٌ

Contoh:

مَقْتُولٌ , مَنْصُوْر

Add comment


Go to top