Umum

Umum

Relevansi Pemikiran Pendidikan KH Wahid Hasyim Kini dan Mendatang


 Setelah membaca beberapa buku riwayat hidup KH Wahid Hasyim, saya  berkesimpulan  bahwa beliau  adalah seorang pesantren yang mampu berpikir mendahului zamannya. Beliau adalah seorang  pecinta ilmu pengetahuan, belajar secara otodidak, mewarisi semangat ayahnya, Kyai Hasyim Asya’ari, yang sangat terkenal sebagai petualang ilmu ke berbagai pesantren di Jawa, seperti Pesantren Wonokojo di Probolinggo, Pesantren Langitan di Tuban, Pesantren yang dipimpin oleh Kyai Kholis di Bangkalan, dan Pesantren Siwalan Panji di Sidoarjo, hingga ke Mekkah dan belajar kepada banyak ulama ternama. KH Wahid Hasyim mewarisi khazanah intelektual sang ayah dengan cara yang paling baik. Beliau mampu mengembangkan diri jauh melebihi rekan-rekannya  yang mendapatkan pendidikan formal.  Ia  membangun pergaulan yang amat luas, merintis dan memimpin organisasi sosial dan politik, terlibat dalam gerakan  kemerdekaan,  hingga  menjadi menteri agama yang pertama  di  Republik  ini.

  Pikiran-pikiran   beliau  berkarakter progresif dan berjangkauan luas ke depan. Hal ini tampak dari perspektifnya mengenai ilmu pengetahuan dan juga dari praktik mendidik putra-putrinya. Berbeda dari kebanyakan santri jebolan pesantren lainnya, KH Wahid Hasyim yang bahkan lahir dan tumbuh dari keluarga pesantren, beliau melihat pentingnya ilmu umum dan penguasaan  bahasa asing selain Bahasa Arab yang diwajibkan bagi  para santri.  Sejalan dengan pandangannya itu semua putra-putrinya dimasukkan ke lembaga pendidikan modern, tanpa meninggalkan pengetahuan agama, yang merupakan basis intelektual dan kultural yang ditekankannya. Keenam putra-putrinya, akhirnya kelak menjadi tokoh  yang berwawasan luas, tetap berwatak santri, namun mereka melampaui  tradisi  umumnya institusi itu.    Berbekalkan ketajaman  nalar dan semangat  berjuang untuk membela umat, KH Wahid Hasyim  melakukan langkah-langkah perubahan besar di tengah-tengah masyarakat yang masih diwarnai oleh suasana tradisional. Menurut hemat saya, Ia adalah orang yang  berani dan   telah melakukan lompatan berpikir yang amat jauh, keluar  dari sarang tradisi masyarakatnya,   lalu masuk ke dalam  dunia modern, bahkan terlampau fenomenal untuk  ukuran pada saat itu.  Lompatan  yang dilakukan oleh KH Wahid Hasyim  adalah  luar biasa untuk ukuran saat itu. Berawal dari kemampuannya membaca kemauan orang tua,  pemahamannya terhadap  idealisme ajaran Islam yang sedemikian tinggi,  dan setelah melihat keadaan lingkungan masyarakat yang serba  terbelakang,  maka lahirlah semangat untuk melakukan perubahan yang luar biasa itu.    Ia  membekali dirinya dengan ilmu pengetahuan dengan caranya sendiri,  dengan otodidak, kemudian berlatih berbuat untuk orang lain lewat aktif dalam  organisasi, menulis,  dan bahkan juga  mengajar adik-adiknya dan santri yang diasuh oleh orang tuanya.  Beliau seolah-olah tidak mau berhenti bergerak untuk kepentingan umat dan bangsanya.  Saya merasa gembira dipercaya oleh   panitia peringatan satu abad KH Wahid Hasyim untuk menulis   pandangan saya  terhadap  seorang tokoh besar yang telah melahirkan putra-putri yang juga menjadi tokoh nasional. Tidak semua tokoh berhasil mengantarkan anak-anaknya menjadi  tokoh. KH Wahid Hasyim menunjukkan keberhasilan mewujudkan regenerasi yang sukses. Kelima putra-putrinya, semuanya, menjadi tokoh; bahkan salah seorang di antaranya, yakni KH. Abdurrahman Wahid, menjadi presiden Republik Indonesia yang  keempat, dan diidolakan oleh kalangan luas.   Beberapa buku dan tulisan lepas telah saya  baca,  dan bahkan juga bertanya kepada orang yang saya anggap mengenal  riwayat hidup beliau  untuk memahami aspek-aspek pribadi, kepemimpinan,  dan  pandangannya  tentang pendidikan, sebagaimana yang diminta kepada saya untuk menulisnya.  Usaha itu terlebih dahulu saya lakukan, karena selama ini saya hanya sebatas mengenal nama besar beliau secara terbatas.  Hal itu disebabkan karena saya tidak mengalami masa hidup tokoh besar ini, kecuali hanya dua tahun. Saya berusia dua tahun, beliau sudah wafat. Saya lahir tahun 1951, sedangkan KH Wahid Hasyim wafat tahun 1953.    Namun demikian,  karena nama besarnya, maka nama KH. Wahid Hasyim serta riwayat hidupnya  telah  ditulis dan diketahui oleh banyak orang, sehingga memudahkan penelusuran saya untuk menyelesaikan penulisan ini.  Saya mengenal nama KH Wahid Hasyim, sebagai  seorang ulama, tokoh politik, dan riwayat pendidikannya yang sejak kecil. Nama itu saya dapatkan dari ayah saya, yang kebetulan juga aktif di organisasi Nahdlatul Ulama. Sebagai orang yang sehari-hari mengurus organisasi Nahdlatul Ulama, maka nama Kyai Wahid Hasyim selalu menjadi idola dan sumber rujukan pemikiran dan dasar gerakan perjuangan bagi para tokoh agama di daerah sebagai pengikutnya.    Nama  Kyai putra pendiri Nahdlatul Ulama, KH Hasyim Asy’ari, ini sehari-hari mewarnai kehidupan warga Nahdliyyin, termasuk terhadap  ayah saya sendiri.  Saya seringkali mengikuti ceramah atau pengajian  yang disampaikan oleh ayah saya,  dan mendengarnya sering menyebut-nyebut nama KH Wahid Hasyim, yang sesekali juga ayah menyitir petuah Kyai Wahid ketika mengajari saya di rumah. Nama dan pikirannya mampu menggerakkan banyak orang yang mendengarkannya.  Itulah seorang tokoh, sebagaimana umumnya,  memiliki kekuatan penggerak dan bahkan juga menginspirasi  banyak orang. KH Wahid Hasyim, sekalipun usianya hanya sekitar 38 tahun, memiliki kekuatan itu.    Membaca pikiran dan atau pandangan  tentang  pendidikan yang dianggap ideal oleh KH Wahid Hasyim sekarang ini adalah sangat penting, lebih-lebih tatkala  bangsa Indonesia sekarang ini sedang berada pada episode mencari bentuk dan  model pendidikan yang ideal. Di lingkungan Kementerian Pendidikan Nasional telah berkembang kesadaran akan pentingnya   pendidikan karakter.  Sedangkan di Kementerian Agama, khususnya di tingkat perguruan tinggi,  para pimpinan perguruan tinggi sedang bersemangat mencari format kajian ilmu agama dalam hubungannya dengan  ilmu umum, yakni  dalam format  kelembagaannya,  apakah perguruan tinggi Islam berbentuk sekolah tinggi, institut, atau universitas, yang lebih tepat untuk mewadahi dan mengemban visi Islam yang lebih luas, sebagaimana yang digagas atau terinspirasi oleh pemikiran dan praksis pendidikan KH. Wahid Hasyim.   Buah pikiran KH Wahid Hasyim tentang bangunan ilmu dan juga cara beliau mendidik para putra-putrinya  adalah sangat penting dijadikan  sebagai bahan untuk merumuskan konsep pendidikan yang tepat sesuai dengan zamannya. Selain itu, riwayat hidup KH Wahid Hasyim sendiri hingga beliau menjadi tokoh nasional, pemimpin berbagai organisasi politik dan bahkan  pernah duduk sebagai anggota kabinet, yakni sebagai menteri agama yang pertama di Indonesia ini,  merupakan pelajaran penting tatkala bangsa ini mencari  format pendidikan yang dipandang lebih  tepat.      KH Wahid Hasyim  Contoh Pribadi Otodidak Kalau di dalam ilmu pendidikan terdapat konsep pendidikan otodidak, maka hal  itu telah dialami oleh KH. Wahid Hasyim. Putra Kyai besar,  pendiri organisasi NU ini, hanya belajar di pesantren dan madrasah yang diasuh oleh orang tuanya sendiri. Menurut catatan sejarahnya,  KH Wahid Hasyim pernah belajar di pesantren  Pondok Siwalan, Panji, Sidoarjo, tempat ayahnya dahulu belajar, namun kesempatan ini tidak berlangsung lama, yakni hanya sebulan.  Setelah dari pondok pesantren Siwalan,  beliau  kemudian belajar ke Lirboyo, Kediri, tetapi lagi-lagi hanya dijalani beberapa hari saja. Ayah dari KH Abdurrahman Wahid ini kemudian juga berpindah-pindah dari pesantren satu ke pesantren berikutnya, namun selalu saja dijalani hanya beberapa saat. Menurut penuturan   beberapa penulis,  kebanyakan orang pesantren berkeyakinan bahwa belajar di  pondok pesantren,    yang dipentingkan  bukan ilmunya, tetapi adalah berkah kyai.  Ilmu bisa dicari di mana dan kapan saja, tetapi berkah guru atau kyai harus didapatkan langsung dari guru atau kyai yang bersangkutan.  Ilmu dan wawasan luas  yang dimiliki oleh KH Wahid Hasyim  diperoleh dari kegiatan membaca sendiri.  Ia  memandang bahwa  bahasa  adalah jendela ilmu.  Oleh karena itu, ia selain belajar Bahasa Arab,  juga belajar  Bahasa Inggris dan Bahasa Belanda.  Kedua bahasa asing  tersebut diperoleh  melalui  kursus  dari  orang Belanda yang sehari-hari bekerja di pabrik tebu   yang bertempat tinggal  tidak jauh dari rumahnya. Dengan cara itu  putra kyai besar ini mampu berkomunikasi dengan tiga bahasa, yaitu Bahasa Arab,  Bahasa Belanda, dan Bahasa Inggris.   Berbekalkan kemampuan bahasa asing itu, maka KH Wahid Hasyim berpeluang menambah wawasan pengetahuannya dengan cara membaca buku-buku,  majalah,  dan lain-lain  yang berbahasa asing itu. Kegemarannya membaca dan ditunjang oleh penguasaan bahasa,  sehingga beliau bisa memperkaya pengetahuannya secara mandiri. Bersama kyai Ilyas, KH Wahid Hasyim pergi ke Saudi Arabia, untuk menunaikan ibadah haji, sekalligus belajar di sana hingga dua tahun lamanya, persis seperti pengalaman ayahnya, KH. Hasyim Asy’ari.    Hal yang menarik, sejak  belia, yakni umur tujuh tahun, beliau sudah  membaca al Qurán hingga tamat. Rupanya orang tua Ir. Salahuddin Wahid, pengasuh pesantren yang dirintis oleh kakeknya sendiri, itu,  sejak awal sudah diperkenalkan dan didekatkan  dengan kitab suci al Qurán.  Selain itu, sejak  usia muda, ia  sudah diperkenalkan dengan kegiatan mengajar. Adik-adiknya dan juga santri yang belajar di pesantren ayahnya,  belajar kepadanya.   Kisah pendidikan yang dialami oleh KH Wahid Hasyim ini sebenarnya sangat menarik,  karena sangat berlawanan dengan kebijakan pendidikan yang diberlaklukan oleh pemerintah pada saat ini. Pada saat itu, orang lebih menghargai ilmu dari mana pun  asalnya, termasuk  melalui otodidak. Pada saat sekarang, pemerintah hanya mengakui kegiatan pendidikan yang diselenggarakan secara formal,  sehingga umpama KH Wahid Hasyim hidup pada zaman sekarang, ilmu dan kecakapannya yang sedemikian tinggi dan luas, terpaksa  tidak akan mendapatkan tempat di institusi pemerintahan,  apalagi menjadi seorang menteri, hanya karena tidak memiliki ijazah pendidikan formal.                  Pada saat sekarang ini, apa saja dan tidak terkecuali  pendidikan dijalankan melalui peraturan yang cukup ketat. Menyimpang  dari  peraturan dianggap salah, sekalipun bernilai tinggi. Kreativitas menjadi tersumbat dan apa saja dijalankan dengan pendekatan formal, walaupun akibatnya tidak lebih dari sekadar  formalitas.  Dengan mudah dapat kita lihat, banyak lembaga pendidikan hanya memenuhi syarat formal,  dan bahkan ijazah dan gelar lulusannya pun berbau formalitas. Kualitas yang bersifat substansial malah tersingkirkan.  Pemerintah pada saat itu lebih fleksibel, dan mampu melihat sesuatu justru dari aspek substansinya.  Seorang seperti KH Wahid Hasyim tidak dipersoalkan tentang asal muasal pengetahuannya, tetapi dilihat realitasnya. Dilihat dari perspektif adm inistrasi modern mungkin harus begitu, akan tetapi semestinya ada ruang untuk melihat  kenyataan secara jernih. Umpama pemerintah ketika itu kebijakannya sama dengan sekarang, maka  KH Wahid Hasyim yang sedemikian cerdas  tidak akan bisa terlibat sebagai anggota BPUPKI, PPKI, memimpin organisasi besar tingkat nasional, ketua MIAI, kemudian ketua Masyumi  dan bahkan juga diangkat sebagai menteri agama pada periode yang pertama.    Sebenarnya, yang sudah sekian lama dituntut oleh para kyai pesantren agar lulusannya diakui oleh pemerintah, melalui program mu’adalah atau penyetaraan, adalah didasarkan atas bukti empirik seperti yang dialami oleh KH Wahid Hasyim ini. Banyak alumni  pesantren sebagaimana  yang dialami oleh KH Wahid Hasyim berhasil menguasai berbagai bahasa asing, tidak saja bahasa Arab yang memang sehari-hari dijadikan bahan kajiannya memahami sumber-sumber ajaran Islam, tetapi juga mampu  berbahasa Inggris untuk memahami ilmu-ilmu lainnya; namun selama ini tidak ada pintu untuk mendapatkan pengakuan pemerintah.   Akibatnya, orang-orang yang berpengetahuan luas yang diperoleh melalui otodidak, tidak memndapatkan pengakuan dari pemerintah.  Maka resikonya,  orang yang tergolong pintar, yang kebanyakan berasal dari pesantren,  tidak mendapatkan peluang untuk berpartisipasi di masyarakat sebagaimana yang diharapkan.  Sebaliknya, terdapat banyak sekali orang yang memiliki ijazah formal dan bahkan hingga tingkat tinggi, katakanlah hingga master (S2) dan bahkan Dokitor (S3), namun tidak berhasil menunjukkan kemampuannya yang setara dengan gelar yang disandangnya.      KH. Wahid Hasyim Memprakarsai Lahirnya Perguruan Tinggi Islam Pertama   Berbekalkan ilmu yang diperoleh dari pesantren orang tuanya sendiri dan ditambah dari nyantri yang tidak terlalu lama dari beberapa pesantren, ternyata KH Wahid Hasyim berhasil membaca dan memahami ajaran Islam serta persoalan umatnya secara lebih jernih. Dengan  bahasa sekarang, ia berhasil membaca ayat-ayat qawliyah, yakni al-Qur’an dan al-Hadis, sekaligus ayat-ayat kawniyah, yakni ayat-ayat Allah yang tersebar luas di alam semesta.  Sejak awal, KH Wahid Hasyim sudah menangkap betapa pentingnya para satri  dan juga siswa madrasah diajari ilmu-ilmu umum. Selama itu, para santri dan juga siswa madrasah hanya kalah dari pengetahuan umumnya. Oleh karena itu, logikanya, umpama para santri dan siswa madrasah itu dibekali pengetahuan umum yang memadai dan relavan, maka pesantren dan madrasah akan lebih unggul dari sekolah umum.   KH. Wahid Hasyim sangat gigih memperjuangkan agar pikirannya berhasil diwujudkan, sampai-sampai  ia pernah bereksperimentasi. Dalam eksperimentasinya, beliau memilih empat orang santri untuk diberi perlakuan, yakni diajari. Dua di antaranya, tanpa keterangan yang jelas,  tidak bisa mengikuti jalan pikiran  beliau; namun, dua yang lain berhasil. Salah satu dari dua yang berhasil akhirnya menduduki posisi penting di organisasi Nahdlatul Ulama; sedangkan seorang lainnya, menurut informasi, memimpin SMP Muhammadiyah di salah satu daerah.      Dari hasil bacaan dan keyakinannya  itulah  lahir pada diri KH Wahid Hasyim semangat juang yang tinggi untuk memperbaiki keadaan masyarakat yang terbelakang. Untuk keperluan itu dan untuk membangun basis perjuangan yang lebih kuat, maka beliau membentuk organisasi kepemudaan yang dipimpinnya sendiri. Di dalam organisasi Nahdlatul Ulama, ia terlibat sebagai pengurus di Jombang, lalu meningkat ke tingkat wilayah Jawa Timur di Surabaya, dan akhirnya sampai menduduki posisi di tingkat pusat di Jakarta.    Melalui pergumulan dalam perjuangan itu, KH Wahid Hasyim semakin tumbuh dan berkembang, apemikirannya semakin tajam, dan kiprahnya semakin kuat dalam pembangunan umat dan bangsa. Ia ikut aktif berjuang  merebut kemerdekaan, hingga ia terlibat dalam BPUPKI, PPKI, dan lain-lain. Di NU KH Wahid Hasyim menempati posisi puncak sebagai ketua PBNU, dan bahkan dalam pemerintahan, ia menjadi Menteri Agama yang pertama kali dalam Kabinet Natsir yang dibentuk oleh Bung Karno. Selain KH Wahid Hasyim yang memnjadi Menteri Agama, saat itu ada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, yaitu Bahder Johan. Kedua menteri ini belakangan disimbolkan oleh Nurcholish Madjid sebagai cermin perpaduan Ulama-Sarjana dan Sarjana-Ulama (lihat Budhy Munawar-Rachman, Ensiklopedi Nurcholish Madjid, Jilid 4, [Bandung: Mizan, 2006], hlm. 3512)  Ide cerdas yang dirasakan aneh oleh kebanyakan orang pada saat itu adalah KH Wahid Hasyim tidak pernah mendirikan pesantren, tetapi  bersama tokoh Islam lainnya, malah mendirikan Sekolah Tinggi Agama Islam di Jakarta.  Ternyata perguruan tinggi Islam ini selanjutnya adalah menjadi cikal bakal perguruan tinggi Islam yang ada di Indonesia sekarang ini.  Boleh jadi, insan perguruan tinggi Islam selama ini tidak pernah tahu bahwa perintis lembaga pendidikan yang mengeluarkan gelar akademik formal selama ini, sebenarnya dilahirkan oleh orang yang tidak pernah memperoleh gelar akademik formal, yaitu di antaranya adalah KH Wahid Hasyim.   Dalam catatan sejarah, KH Wahid Hasyim pernah datang dan memberi sambutan pada upacara peresmian pembukaan Universitas Islam Sumatera Utara. Selain itu, ia juga datang dan memberikan sambutan pada peresmian berdirinya Perguruan Tinggi Islam Negeri di Yogyakarta.  Kampus yang  menjadi tanggung jawab  Kementerian Agama ini akhirnya berubah menjadi Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga Yogyakarta.  KH Wahid Hasyim, sebagaimana disebutkan sebelumnya, adalah orang yang dilahirkan dari pesantren yang  ternyata tidak mendirikan pesantren, melainkan mendirikan perguruan tinggi Islam. Apa yang dilakukannya ini sebenarnya adalah sebuah lompatan yang luar biasa, di mana beliau masih memelihara yang lama, tetapi sekaligus juga menciptakan yang baru. “Yang lama” dan “yang baru” bersemai dalam dialektika continuity and change, dan melahirkan sebuah perubahan yang spektakuler menurut ukuran zaman saat itu. Melalui bacaan sejarah hidupnya itu, ada pula catatan penting yang seharusnya mendapatkan perhatian dalam membangun pendidikan, di antaranya, adalah sebagai berikut:   Pertama, betapa dahsyatnya kekuatan hasil dari kegiatan membaca, baik bacaan berupa ayat-ayat qawliyah maupun kawniyah. Bacaan yang benar melahirkan semangat, etos, dan kekuatan penggerak dari dalam pribadi seseorang. Lebih-lebih ketika  kekuatan itu  memperoleh momentum yang tepat, dan sekaligus sebagai pemandu atau referent person. Momentum itu adalah masa perjuangan, yakni ketika bangsa Indonesia saat itu sedang melakukan perlawanan terhadap penjajah, baik kolonialis Belanda maupun selanjutnya terhadap imperialis Jepang. Sedangkan referent person dimaksud itu adalah ayahnya sendiri, yaitu KH Hasyim Asy’ari.     Kedua, bahwa dalam pendidikan kegiatan membaca harus dilakukan secara benar, sebagaimana yang diajarkan al-Qur’an, yakni membaca dengan Nama Tuhan Sang Pencipta (iqra’ bismi rabbikalladzi khalaq). Banyak orang membaca sesuatu tetapi  ternyata tidak mendapatkan apa-apa dari kegiatan membacanya itu. Kegiatan membaca harus diawali dari niat yang benar. Membaca yang hanya didorong oleh maksud-maksud selainnya tidak akan mendapatkan  hasil apa-apa. Banyak murid-murid membaca buku berukuran tebal dan bahkan berhasil menghafalkannya, manakala hal itu hanya untuk menghadapi ujian, maka kegiatannya itu tidak meninggalkan pengaruh (atsar) yang diharapkan. Selesai ujian maka semua isi buku yang dibaca akan hilang begitu saja. KH  Wahid Hasyim telah melakukan kegiatan membaca secara benar dan tepat, sehingga berbagai perubahan besar dalam konteks kehidupan umat dan bangsa dapat diwujudkan dalam sejarah perjuangannya.   Ketiga, bahwa belajar adalah seharusnya dijadikan jembatan untuk meraih sesuatu yang lebih jauh dari sebatasw mengerti dan memahami apa yang sedang dibaca itu. KH Wahid Hasyim membaca  dan bahkan juga belajar dengan maksud utama yaitu untuk mendapatkan ridha dari Allah.  Sebagai seorang muslim, beliau selalu diyakinkan akan  betapa pentingnya niat bagi semua pekerjaan yang dilakukan, yang dalam tradisi pesantren disebut sebagai berkah (barakat). Kebenaran dan kelurusan niat seseorang akan melahirkan  berkah ini. Ilmu yang dihasilkan dari otodidak, oleh karena didasari dengan niat yang benar, ternyata berhasil memperkaya dan memperluas pandangan dan bahkan memperkuat semangat juang untuk mempertbaiki

Penulis : Prof DR. H. Imam Suprayogo

Rektor  Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang